Mujiburrahman : Cognitive Flexibility Adalah Kunci Kesuksesan di Masa Depan

Di Perguruan tinggi ada dua jenis kepemimpinan, pertama pemimpin administratif, yaitu rektor, para dekan, ketua prodi dan sebagainya dan kedua, pemimpin akademik, yaitu para dosen dan bahkan profesor. Di kampus-kampus bergengsi luar negeri, orang bahkan lebih dekat dan kenal dengan profesor-profesornya daripada dengan dekan, direktur atau rektornya. Professor yang terkenal. Begitulah seharusnya. Bahkan profesor yang juga turut menandatangani ijazah”ungkap Mujiburrahman saat memberikan sambutan pada acara pengukuhan guru besar Prof. Dr. H. Ridhahani Fidzi, M.Pd bertempat di Auditorium Mastur Jahri (16/01/18).

Guru Besar sosiologi Agama itu juga mengungkapkan apa yang disampaikan George Makdisi dalam bukunya The Rise of Colleges: Institutions of Learning in Islam and the West bahwa gambaran apa yang dilakukan universitas-universitas Islam abad pertengahan, terutama madrasah/Universitas Nizomiyah juga Al Azhar itu ternyata adalah apa yang orang barat lakukan sekarang terhadap profesornya. Makdisi menurut Mujib menyebutkan bahwa Universitas Nizomiyah itu tidak pernah  mengeluarkan ijazah. Yang mengeluarkan ijazah adalah langsung oleh guru kepada muridnya. Hal ini menurutnya menunjukkan betapa pentingnya peran seorang guru/profesor bagi murid-muridnya

Kemudian, Alumni Utrecht University itu juga mengutip penggalan pidato berjudul Universities and Their Function yang disampaikan Alfred North Whitehead (1927) seorang flosof terkenal dari Harvard University bahwa  “The justification for a university is that it preserves the connection between knowledge and the zest of life, by uniting the young and the old in the imaginative consideration of learning” (Justifikasi/pengabsahan sebuah universitas adalah bahwa dia bisa menjaga hubungan antara ilmu dan semangat hidup dengan menggabungkan dan mempertemukan antara anak-anak amuda dengan orang tua yang dewasa dalam sebuah kerangka pembelajaran yang imaginatif)

“Di Perguruan tinggi, kita tidak cukup jika hanya memberikan pengetahuan saja, tapi harus lebih daripada itu, yaitu mengembangkan ilmu pengetahuan itu sendiri. Anak muda memiliki imajinasi yang tinggi,namun sedikit pengalaman, sementara para orang tua memiliki pengalaman yang banyak, namun daya imajinasi sudah mulai menurun. Kombinasi antara keduanyalah yang menurut Alfred akan memproduksi pengetahuan-pengetahuan baru, sains-sains baru”, jelas Mujib.

Selanjutnya, Rektor UIN Antasari itu juga menyampaikan bahwa dalam Higher Education in the Era of the Fourth Industrial Revolution, sebuah buku yang diterbitkan National University of Singapore pada tahun 2018 lalu menyebutkan bahwa tantangan masa depan bagi generasi muda kita tidak cukup dihadapi dengan keterampilan spesialis, orang harus mau belajar interdisiplin dan membuka diri kepada berbagai disiplin ilmu. Pekerjaan yang dibutuhkan dimasa depan lebih menuntut kepada cognitive skill yang kemudian diturunkan menjadi cognitive flexibility , secara kognitif memiliki kemampuan untuk fleksibel, beradaptasi dengan situasi-situasi baru, mencoba hal-hal baru.

“Tidak pernah terbayangkan sebelumnya apa yang dilakukan Go-Jek dan Ruang Guru hari ini begitu dahsyat sekali. Bahkan para investor internasional pun berlomba-lomba untuk berinvestasi. Inilah perubahan yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya. Inilah tantangan kita di perguruan tinggi hari ini, bagaimana kita para dosen para guru besar mendorong imajinasi dan kreativitas anak-anak kita sehingga mereka memiliki kognitif skill yang cukup untuk menghadapi tantangan dan perubahan zaman dimasa depan”, tegas Mujib

Mengakhiri sambutannya, Mujiburrahman mengutip perkataan Hassan Hanafi dalam karangannya Qadhaya Muatsirat Fi Fikrina al Mua’shir, yaitu “Seorang dosen atau guru adalah seorang pemikir, dan seorang pemikir itu memiliki tanggungjawab yang besar pada masyarakatnya. Pemikiran adalah bukan sekedar kata yang diungkapkan, melainkan kesaksian atas zaman. Yang dimaksud dengan kesaksian atas zaman adalah kata kebenaran yang membedakannya dengan kebatilan. Dia adalah penilaian terhadap kenyataan dan penyingkapan akan hakikatnya. Pemikir adalah saksi dan seorang saksi adalah seorang syahid” (rdh-humas)