Siap Bersaing Era Disruptif, Ini Delapan Inovasi Kebijakan Kemahasiswaan UIN Antasari Banjarmasin

Di era disruptif ini tantangan yang akan dihadapi generasi muda tidak cukup jika hanya menguasai ilmu pengetahuan yang didiapatkan di prodi saja (hardskill), namun juga harus memiliki kemampuan-kemapuan lain (sofskill). Karena itu kita harus berfikir jauh ke depan, membekali mahasiswa-mahasiswa kita dengan sesuatu yang bisa dijadikan modal untuk menghadapi kondisi di masa depan nanti”.Demikian disampaikan Rektor UIN Antasari Banjarmasin saat memberikan sambutan pada Sosialisasi Penerimaan Mahasiswa Baru kepada Sekolah dan Madrasah di Banjamasin, Banjarbaru, Batola dan Banjar (Kemarin, 09/02/2019) bertempat di Aula Pertemuan Zafry Zamzam UIN Antasari Banjarmasin

Prof. Dr. Mujiburrahman, MA juga menyampaikan berbagai kebijakan bagi mahasiswa selama menjalani proses pendidikan di UIN Antasari Banjarmasin, yaitu: Pertama, kompetensi akademik calon mahasiswa akan benar-benar digali pada saat tes wawancara, dalam rangka memastikan bahwa mahasiswa memiliki bekal awal yang cukup untuk mengambil prodi tersebut, misalnya jika mengambil prodi Matematika, maka kemampuan matematika dasarnya sudah cukup. “Kasian ketika menjadi mahasiswa nanti jika tidak memiliki bekal dasar di prodi yang dipilihnya”, ungkap Mujib.

Kedua, kemampuan Baca Tulis al Qur’an (BTQ). “Setiap calon mahasiswa baru akan dites untuk membaca dan menulis al Qur’an, karena kita tidak ingin ada mahasiswa UIN Antasari nantinya yang masih tidak bisa membaca dan menulis al Qur’an. Jika memang ada yang BTQ-nya belum lancar, mungkin akan tetap kita luluskan,namun dengan perjanjian wajib mengikuti program Tahsin al Qur’an yang diselenggarakan oleh UPB UIN Antasari”, imbuh Mantan Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan itu.

“Ketiga,  setiap mahasiswa baru wajib masuk asrama mahasiswa selama 2 (dua) bulan dalam rangka penanaman nilai-nilai keislaman, penguatan praktik ibadah serta mengikuti Goal Setting Training Program yang akan memberikan arah serta motivasi bagi mahasiswa selama menjalani proses pendidikan di UIN Antasari dan mengikuti Success Story Program , dimana kita akan menghadirkan tokoh-tokoh yang sudah sukses untuk bercerita beragam lika-liku menuju kesuksesan dan bahwa tidak ada sukses yang instan, semua ada proses dan jatuh bangunnya”, ungkap Mujib.

Kita mengharapkan agar mahasiswa-mahasiswa kita punya arah yang jelas dalam menatap masa depan, tidak galau, dan tidak mencari yang instan-instan saja. Untuk itu,selama mereka di asrama mereka akan diberikan bekal, diajarkan merumuskan tujuan-tujuan masa depan ”,