ACT : HMJ PGMI Peduli Banjir KalSel

Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, Universitas Islam Negeri Antasari (UIN Antasari) menyalurkan bantuan untuk korban banjir melalui Aksi Cepat Tanggap (ACT), Selasa, (19/01/2021)

Dalam rangka solidaritas korban banjir di Kalimantan Selatan, HMJ PGMI tergerak untuk mengadakan open donasi untuk membantu para korban banjir. Open donasi dimulai dari tanggal 16-18 Januari 2021. Selain uang, HMJ PGMI juga menerima pakaian, makanan ataupun obat-obatan. Para donatur dapat menyalurkan donasinya via transfer atau dijemput langsung ke rumah donatur oleh para pengurus HMJ PGMI.

Open donasi selama tiga hari dapat mengumpulkan uang sebanyak Rp. 3.450.000,00 (tiga juta empat ratus lima puluh ribu rupiah). Selain itu ada juga donasi berupa pakaian layak pakai. Sebelum di salurkan kepada korban banjir, pakaian hasil donasi di sortir terlebih dahulu oleh para pengurus agar pakaian tersebut memang benar-benar layak pakai sehingga tidak membat para korban banjir kecewa. Setelah semuanya rampung, HMJ PGMI lalu menyalurkannya melalui pihak terkait.

HMJ PGMI berkoordinasi dengan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Banjarmasin untuk besinergi dalam mendistribusikan bantuan agar bantuan tersebut dapat disalurkan pada daerah yang memang sangat membutuhkan. Selain itu, HMJ PGMI juga berkoordinasi dengan beberapa posko dalam menyalurkan pakaian layak pakai dari para donatur.

Muhammad Ihsan Hidayatullah selaku Ketua Umum HMJ PGMI juga ikut turun langsung menyalurkan bantuan tersebut. Tak lupa, ia juga menyampaikan pesan serta apresiasi kepada seluruh donatur. “Terima kasih kepada seluruh donatur yang sudah berkenan menyisihkan harta untuk membantu saudara kita yang terdampak musibah banjir. Saat ini kita harus terus saling bahu membahu dalam menghadapi bencana ini, baik dengan harta maupun dengan doa. Mari kita doakan agar musibah banjir di Kalimantan Selatan ataupun bencana yang ada di daerah lain lekas membaik sehingga kita semua menjalani aktifitas seperti semula,” jelasnya.